Gol Penalti Turut Antarkan MU ke Liga Champions Musim Depan

Posted on

Gol Penalti Turut Antarkan MU ke Liga Champions Musim Depan – Manchester United secara dramatis lolos ke Liga Champions musim depan. Hal itu dipastikan setelah mengalahkan Leicester City di kandang mereka 0-2. Gol dicetak oleh Bruno Fernandes melalui titik putih (71′) dan Jesse Lingard setelah mendapat “hadiah” dari Schmeichel pada menit ke-98. Hasil tersebut membuat pasukan Ole finish di posisi ke-3 klasemen akhir EPL 2019/2020. The Reds Devils mengumpulkan poin 66 sama dengan Chelsea di peringkat ke-4.

Gol Penalti Turut Antarkan MU ke Liga Champions Musim Depan

Gol Penalti Turut Antarkan MU ke Liga Champions Musim Depan

Hanya saja selisih gol MU lebih baik dari Chelsea, 30 berbanding 15. Dengan demikian Inggris akan diwakili 2 tim “merah” (Liverpool-MU) dan 2 tim “biru” (City-Chelsea) pada Liga Champion musim 2020/2021. Sementara itu, Leicester yang finish di posisi ke-5 harus puas bermain di “liga malam Jumat”. Mereka akan ditemani oleh Tottenham Hotspur yang finish di peringkat ke-6. Ada pun 1 tiket lagi akan diperebutkan oleh Arsenal sebagai finalis Piala FA dan Wolverhampton Wanderers sebagai tim peringkat ke-7.

Satu tiket Liga Eropa seharusnya menjadi milik juara Carabao Cup

Akan tetapi, City sebagai kampiun telah dipastikan lolos ke Liga Champions maka tiket tersebut diperebutkan oleh juara Piala FA atau peringkat ke-7. Jika Arsenal menang melawan Chelsea maka Arsenal yang berhak memperoleh tiket tersebut. Apabila Chelsea yang menang maka tiket itu akan dihadiahkan kepada Wolves. Pertandingan Leicester melawan MU penuh kehati-hatian di antara kedua tim. Leicester yang mengejar kemenangan untuk meloloskan dirinya ke Liga Champion tetap bermain bertahan.

Di babak pertama penguasaan bola didominasi oleh MU, Livescore mencatat 57 persen berbanding 43 persen. Meskipun menguasai permainan, MU hanya bisa melepaskan 1 shoot ke arah gawang berbanding 1 shoot dari The Foxes. Statistik yang menandakan bahwa kedua tim sangat berhati-hati di babak pertama. Di babak kedua pasukan Brandon Rodgers mulai berinisiatif menyerang dan agak terbuka. Tidak ada pilihan lain karena hasil imbang akan tetao membuat mereka di posisi ke-5. Sayangnya, tidak bisa menembus pertahanan MU yang begitu disiplin dijaga oleh Maguire dkk.

Petaka bagi Leicester di menit ke-71 ketika mereka berusaha menciptakan gol justru mereka teringgal 1-0 lewat penalti Bruno Fernandes. Penalti yang bermula dari kesalahan bek Leicester dalam mengontrol bola yang berhasil dipotong oleh Fernandes dan langsung mengumpan kepada Martial. Jonny Evans yang melakukan tekel dianggap melanggar Martial berdasarkan amatan VAR. Gol penalti tersebut mempertegas julukan MU sebagai “raja penalti” di EPL. Mereka total mengoleksi 14 gol penalti di musim ini di EPL saja. Gol penalti terbanyak di antara semua klub EPL, bahkan terbanyak dalam sejarah EPL.

Mereka cuma menempatkan Jamie Vardi dan Iheanacho di depan

Sementara itu pertandingan lain antara Chelsea melawan Wolves juga tidak kalah seru. Chelsea yang dituntut harus menang menguasai pertandingan sejak awal hingga 65 persen. Hasilnya di masa injury time babak pertama berhasil melesakkan gol melalui Mason Mount dan Olivier Giroud. Pada babak kedua, Wolves coba membalas. Sayang, hingga pertandingan berakhir, skor tetap bertahan 2-0. Hasil yang membuat Wolves tergeser oleh Hotspur di peringkat ke-6. Hasil imbang melawan Crystal Palace cukup membuat mereka menyamai poin Wolves dengan keunggulan selisih gol.

Di zona degradasi tidak kalah seru. Norwich City yang sudah pasti turun kasta, dibantai 5-0 oleh Manchester City. Lima gol City membuat mereka total mencetak 102 gol di EPL musim ini. Norwich ditemani oleh Watford dan Bournemouth. Aston Villa secara dramatis bisa menahan imbang West Ham United di kandang mereka. Hasil yang membuat mereka unggul 1 poin saja atas Bournemouth dan Watford. Watford dikalahkan Arsenal 3-2 sedangkan kemenangan 3-1 Bournemouth atas Everton sia-sia karena hanya bisa mengumpulkan 34 poin saja.

Gelaran EPL musim 2019/2020 juga meninggalkan catatan. Pencetak gol terbanyak dimenangkan oleh Jamie Vardy. Jumlah assist terbanyak dimiliki oleh Kevin De Bruyne dengan torehan 20 assist. Jumlah yang menyamai rekor Thierry Henry, terbanyak dalam satu musim. Golden glove atau kiper terbaik dengan jumlah clean sheet terbanyak juga didapat oleh pemain City, Ederson, dengan 16 kali clean sheet, mengalahkan Pope kiper Burnley yang kebobolan 2 gol di pertandingan terakhir melawan Brighton & Hove Albion.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *